Skip to main content

Apakah Kartu Prakerja Tidak Tepat Sasaran?

Apakah Kartu Prakerja Tidak Tepat Sasaran? Topik tentang Program Kartu Prakerja akhir-akhir ini menjadi polemik dan menuai banyak pro dan kontra. Pertanyaan yang sama, apakah kamu setuju dengan Program Kartu Prakerja atau tidak?

Apakah Kartu Prakerja Tidak Tepat Sasaran?
Apakah Kartu Prakerja Tidak Tepat Sasaran?

Berikut ini kita akan ulas tentang tepat tidaknya sasaran Kartu Prakerja dipandang dari berbagai sudut. Tapi sebelumnya, kita harus tahu apa itu Kartu Prakerja lebih dalam sebelum masuk ke analisis tepat sasaran atau tidaknya.

Apa itu Kartu Prakerja?


Kartu Prakerja adalah Program Pemerintah berupa bantuan biaya pelatihan bagi masyarakat berusia 18 tahun ke atas dengan tujuan untuk mengembangkan kompetensi kerja.

Siapa yang boleh daftar Kartu Prakerja?

Awalnya banyak yang pikir kalau Kartu Prakerja untuk orang yang belum bekerja a.k.a pengangguran. Namun ternyata Program ini juga ditujukan untuk orang yang sudah bekerja, karyawan dan korban PHK juga boleh mendaftar Kartu Prakerja.

Semua WNI yang berusia 18 tahun ke atas boleh mendaftar Kartu Prakerja, kecuali untuk yang sedang sekolah/kuliah.

Bagi kamu yang belum daftar, silahkan Daftar Kartu Prakerja

Tes, Seleksi dan Prioritas Kartu Prakerja


Untuk mendaftar Kartu Prakerja, setelah isi data diri dengan lengkap, calon peserta akan dihadapkan dengan Tes Motivasi dan Kemampuan Dasar dengan durasi 25 menit dengan 19 soal. Tes tersebut merupakan serangkaian hal wajib untuk memenuhi proses pendaftaran.

Bagaimana cara seleksi Kartu Prakerja?

Setiap gelombang mempunyaI periode tertentu dan kuota. Jika gagal seleksi gelombang karena kuota habis, maka peserta yang sudah mendaftar bisa mengikuti seleksi periode gelombang berikutnya tanpa perlu mengulangi proses pendaftaran seperti pertama kali.

Satu akun Prakerja menggunakan No. KTP sebagai id-nya. Jadi hanya ada satu akun per nomor KTP.

Siapa yang menjadi prioritas Kartu Prakerja?

Menurut situs resminya, kartu Prakerja awalnya diprioritaskan untuk para pencari kerja usia muda. Namun sebagai respon terhadap pandemi Covid-19, Program Kartu Prakerja diprioritaskan juga untuk pekerja dan pelaku usaha mikro dan kecil yang terdampak.

Para pekerja yang terdampak di sini juga bisa diartikan sebagai karyawan yang dirumahkan (PHK) karena Covid-19.

Polemik Kartu Prakerja


Sejak pertama kali dibuka pendaftarannya pada 11 April 2020 (Gelombang Pertama), Program Kartu Prakerja menuai berbagai polemik di masyarakat.

1. Kartu Prakerja Dipaksakan?


Tidak sedikit yang mencibir kalau realisasi dari Program Kartu Prakerja dipaksakan hanya sebagai wujud untuk memenuhi janji Kampanye.

Seperti diketahui, Jokowi Widodo dalam kampanye Pilpres 2019 menjanjikan beberapa "Kartu Sakti". Salah satu andalannya adalah Program Kartu Prakerja yang katanya bisa menjadi solusi pengangguran.

Tidak salah jika Program Kartu Prakerja dikatakan tidak tepat sasaran. Namun juga tidak bisa dikatakan kalau Kartu Prakerja sama sekali tidak bermanfaat.

Entah Kartu Prakerja dipaksakan atau tidak, setidaknya Program ini manfaatnya bisa dirasakan oleh hampir seluruh masyarakat di Indonesia. Meskipun demikian, memang juga tidak salah jika ada pendapat bahwa Program Kartu Prakerja belum matang.

2. Anggaran Program Rp20 Triliun Untungkan Mitra Starup?


Polemik Program Kartu Prakerja yang paling pertama menjadi perbincangan tentu saja anggaran. Seperti diketahui Pemerintah mengeluarkan anggaran Rp20 triliun untuk pelaksanaan Program ini yang menyasar 5,6 juta peserta.

Dalam Program ini, setiap peserta mula-mula mendapatkan insentif sebesar Rp 1 juta yang digunakan untuk membeli pelatihan online dari mitra yang menyediakan pelatihan.

Setelah itu, peserta akan mendapatkan total Rp 2,4 juta, dengan rincian Rp600.000 selama 4 bulan. Ditambah dengan Rp50.000 sebagai insentif jika mengikuti survei dimana ada 3 survei sehingga totalnya Rp150.000.

Jadi, total yang akan didapatkan peserta yang telah menyelesaikan pelatihan adalah Rp2.550.000. Dana ini bisa digunakan untuk keperluan pribadi peserta.

Ada 8 platform online yang bekerja sama dengan Pemerintah dalam menyediakan Program Pelatihan. Artinya Rp 5,6 peserta x Rp1 juta sama dengan Rp5,6 Triliun untuk membeli Program Pelatihan dari platform-platform tersebut. Jika dibagi rata, Rp700 Miliar untuk setiap platform penyedia pelatihan.

Namun pendapat tersebut dibantah Project Management Office Kartu Prakerja. Karena yang menerima bantuan adalah para peserta. Peserta beli pelatihan dari lembaga pelatihan dan bukan platform digital.

3. Harga Pelatihan Terlalu Mahal?


Jenis pelatihan maupun harga pelatihan sepenuhnya ditetapkan oleh mitra penyelenggara Kartu Prakerja. Seperti diketahui ada ribuan jenis pelatihan Kartu Prakerja yang disediakan oleh lebih dari 200 lembaga pelatihan melalui 8 mitra platform digital.

8 Mitra platform digital tersebut adalah Tokopedia, Skill Academy by Ruangguru, Maubelajarapa, Bukalapak, Pintaria, Sekolahmu, Kemnaker, dan Pijarmahir.

Setiap penyedia layanan bersaing untuk memberikan layanan dan produk dengan harga terbaik. Para peserta bebas memilih jenis pelatihan.

Saya sendiri sependapat dengan harga pelatihan yang terlalu mahal. Terlebih kontennya yang juga cukup umum dan bisa ditemukan secara gratis di Youtube dan website-website lainnya.

Hanya saja, memang pelatihannya diadakan oleh profesional dan materi kontennya juga disusun dengan sedemikian rupa sehingga lebih mudah dipelajari. Hal ini sesuai dengan tujuan Program ini untuk meningkatkan kompetensi dan skill peserta.

4. Pelatihan Tidak Relevan?


Tujuan Program Kartu Prakerja adalah untuk mengembangkan kompetensi angkatan kerja, meningkatkan produktivitas dan daya saing angkatan kerja.

Prioritas Program ini adalah untuk pekerja usia muda. Namun sebagai respon terhadap dampak Covid-19, untuk sementara waktu Kartu Prakerja akan diprioritaskan bagi pekerja maupun usaha mikro/kecil yang terdampak.

Salah satu yang membuat saya setuju bahwa Kartu Prakerja belum matang adalah jika dilihat dari tujuannya.

Sekarang ini orang ikut Kartu Prakerja dengan tujuan untuk mendapatkan insentif Rp600 ribu per bulan. Namun itu pun tidak semua, ada juga yang benar-benar fokus mengikuti pelatihan.

5. Momentum Program Kartu Prakerja Tidak Tepat?


Pendapat ini setuju dengan adanya Program Kartu Prakerja. Hanya saja, mempersoalnya tentang momentumnya tidak tepat.

Namun saya sendiri berpikir bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk melaksanakan Program Kartu Prakerja. Mengapa?

Karena di masa pandemi ini banyak pekerja yang sulit mendapatkan penghasilan karena harus Work From Home (WFH), terutama untuk pekerja harian, pelaku UMKM dan juga karyawan yang dirumahkan.

BTW, tentang aturan Omnibus Law saya sama sekali tidak setuju karena akan merugikan pekerja.

Apakah Kartu Prakerja Tidak Tepat Sasaran?


Tepat sasaran atau tidaknya Program Kartu Prakerja dapat dilihat dari tujuannya. Tujuannya adalah untuk WNI usia 18 tahun ke atas yang tidak sedang sekolah/kuliah.

Dengan demikian, Kartu Prakerja telah tepat sasaran. Hanya saja, dalam pelaksanaannya ini memang cukup sulit (baca belum matang).

Ini karena seleksi peserta yang kurang ketat. Pasalnya, tidak sedikit yang seharusnya bukan kategori bisa lolos Kartu Prakerja. Jangankan pengusaha kecil-kecilan, CEO media online yang daftar juga ada yang bisa diterima.

Hanya saja, ini kembali lagi ke pribadi masing-masing. Ada juga teman saya yang seorang pengusaha diterima Kartu Prakerja. Namun karena sadar ia tidak layak menerima bantuan ini, ia berikan kepada yang lebih membutuhkan.

Jadi, pada intinya, tepat sasarannya Kartu Prakerja tergantung pribadi masing-masing, apakah saya layak dibantu atau tidak. Kecuali untuk pekerja yang diPHK di masa pandemi ini memang sebaiknya dicarikan solusi agar mereka benar-benar bisa menjadi peserta dan mendapatkan insentif.

Entah Program Kartu Prakerja tepat sasaran atau tidak, terkesan dipaksakan, untungkan mitra, harga pelatihan mahal, tidak relevan, momentumnya kurang tepat, namun satu hal yang pasti, setidaknya manfaat Kartu Prakerja sangat besar bagi peserta. Bagi mereka yang daftar dan mendapatkan, tentu sangat bermanfaat.

Manfaat Kartu Prakerja


Apa saja manfaat Kartu Prakerja?

Bagi peserta Kartu Prakerja yang adalah pengangguran, korban PHK, pelaku UMKM, pekerja yang ingin meningkatkan skill, tentu saja memiliki bermanfaat. Mereka akan menerima insentif Rp600.000 per bulan selama 4 bulan.

Terlebih di masa pandemi Covid-19 yang hampir seluruh masyarakat Indonesia terdampak, insentif dari Kartu Prakerja tentu sangat dibutuhkan.

Bukan hanya itu, kampanye WFH (Work From Home) juga didukung dengan pelatihan online dari Program Kartu Prakerja. Dengan bekerja di rumah, termasuk mengikuti pelatihan online ini, aktivitas di luar rumah semakin berkurang dan membuat peserta tetap produktif.

Jujur, sebagai peserta yang menerima manfaat dari Program Kartu Prakerja, tentu kita sangat bersyukur. Setidaknya kita benar-benar merasakan Program Pemerintah ini.

Saya tidak peduli apakah ini tidak tepat sasaran karena banyak yang butuh yang bisa mendapatkan.

Saya juga tidak peduli kalau mitra banyak diuntungkan dari Program Kartu Prakerja karena para peserta juga merasa beruntung bisa ikut pelatihan sekaligus mendapatkan insentif.

Namun masalah tidak tepat sasaran harus tetap menjadi perhatian Pemerintah sekaligus sebagai ajang membentuk mental dan karakter Indonesia.

Masalah mitra startup yang bekerjasama juga harus menjadi perhatian Pemerintah agar harga pelatihan "tidak masuk akal" dapat diatasi. Terlebih jika memungkinkan untuk menambah peserta pelatihan dengan mengurangi harga pelatihan. Kan mungkin tidak perlu sampai Rp 1 juta kan per peserta?

Pada akhirnya, in hanyalah pendapat pribadi penulis. Selalu ada pro dan kontra. Jika manfaatnya bisa dirasakan, ya memang bagus. Tapi kalau bisa Programnya lebih didesain sedemikian rupa, misalnya saja menambah kuota dan mengurangi biaya pelatihan, mungkin lebih bagus lagi.

Lihat juga Kunci Jawaban Kartu Prakerja, pengalaman mengikuti tes pelatihan dan mengerjakan exam Program Kartu Prakerja.

Demikianlah ulasan tentang apakah kartu Prakerja tidak tepat sasaran. Semoga bermanfaat!
Contact Us: Komentar, saran dan masukan melalui WA 085396717324 dan Gmail Lara4store@gmail.com.